Thursday, 19 June 2014

Posted by cikgu mat On Thursday, June 19, 2014

Assalamualaikum semua.

Hari ni nak sharing tentang bola dan cempedak. Tajuk ni bukan berkaitan FIFA sekarang tapi berkaitan sikap kita dalam menghadapi rejection sama ada dalam hidup ataupun dalam bisnes.

Masalah manusia sebenarnya kita tak mampu nak menerima rejection sebenarnya walaupun bahasa yang digunakan adalah paling lembut. Manusia yang paling banyak menerima rejection adalah peniaga.

Jika kurang percaya, pergilah ke pasar. Lihat sahaja para peniaga memanggil anda ke kedai-kedai mereka. Adakah anda menolaknya? Adakah salah anda menolaknya? Adakah anda telah melukakan hati peniaga tersebut?

Jangan rasa bersalah ye. Tak salah pun anda menolak dan peniaga yang berdarah niaga sebenar takkan terasa dengan rejection atau penolakan anda itu.


MASALAH SEBENAR

Namun sebenarnya bagi sesetengah peniaga, penolakan daripada seseorang terutamanya orang yang diharapkan menjadi pelanggannya yang terdiri daripada orang terdekat seperti keluarga dan rakan taulan akan memberi tamparan yang agak besar bagi mereka.

Namun, masalah ini biasanya dihadapi oleh newbie dalam bisnes. Baru nak bermula, biasalah. Cabaran kecik akan terasa beratnya.

Ini juga cabaran yang diutarakan oleh anak didik biz saya ketika coaching tempoh hari.

ANDA SIAPA YANG ANDA FIKIRKAN!

Apabila kita ditimpa masalah, jadilah seperti bola. Jangan jadi cempedak!

Bola itu sifatnya bulat, penuh dengan udara di dalamnya dan apabila ia jatuh, sekuatmana ia jatuh, setinggi itu juga ia akan melantun tinggi.

Elakkan dari jadi cempedak masak. Jatuh menggegar bumi dan menakutkan orang lain tapi isinya pecah dan busuk tak dapat memberi manfaat kepada manusia lain.

Maksudnya seraplah sifat bola dalam diri apabila berhadapan dengan rejection. Penuhkan dada dengan dengan 'udara' ilmu dan kesedaran tentang hakikat niaga dan rezeki. Allah yang gerakkan hati manusia untuk terima atau tolak. Jika mereka terima, itu rezeki dari Allah, jika sebaliknya, ia satu pelajaran dari Allah.

Bila 'jatuh' akibat ditolak, 'lantunlah' semangat dan tindakan anda lebih tinggi. Jangan dilayan perasaan negatif itu dan elakkan dari main biola lama-lama. Bukan kata telinga orang lain, telinga sendiri pun sakit mendengarnya alunan rentaknya yang tidak berirama tu.

Jadilah katak pekak dengan mulut orang yang bukan sahaja menolak bisnes anda bahkan ditambah pula dengan kata-kata nista sebagai penambah rasa. Jika anda benarkan hati anda melayannya, pasti emosi menjadi tidak stabil dan bisnes anda pun hancur dalam diam.

Elakkan daripada bersifat cempedak busuk, ia jatuh bukan kerana orang lain yang memangkasnya tapi ia jatuh menyembam tanah hanya kerana sifat buahnya yang telah 'membusuk' sendiri.

Cempedak busuk dari dalam, bukan dari luar. Jadi, hati-hati dengan apa yang anda isi dalam diri anda.

Hanya dengan 'angin' sindiran atau penolakan yang terlalu sedikit, sudah cukup untuk menjatuhkannya. Kulitnya sudah ditebuk dengan gigitan tupai 'busuk'. Walhasilnya pun memang buah yang 'busuk' akan menarik binatang yang busuk juga memakannya.

FIKIRKANLAH!

Setiap hari yang kita lalui adakah kita laburkannya hanya kerana seseorang yang pernah menolak kita, mengumpat kita atau mencela kita?!

Sangat berbaloikah jika ada sebahagian dari hidup kita musnah hanya kerana orang lain?! Apatah lagi jika keseluruhannya?!

Sepatutnya bagi seorang yang berakal untuk sentiasa 'bangun' daripada jatuhnya'. Kerana kita manusia yang hebat. Ya, kita hebat kerana kita punya akal dan agama.

Ingat lagi firmanNya,"Sesungguhnya kami ciptakan manusia itu dalam sebaik-baik kejadian!".

Jadilah mukmin yang sejati. Mukmin yang Nabi SAW sifatkan,"Alangkah ajaibnya urusan orang yang beriman. Jika ia dianugerahkan kenikmatan, ia bersyukur. Jika ia ditimpa musibah, ia sabar".

Bukankah seorang Islam yang hebat itu adalah orang yang mampu memberi manfaat terbanyak kepada orang lain?!


Jadi kenapa engkau bersedih dengan sedikit penolakan daripada manusia yang tidak dapat melakukan apa-apa. Buatlah apa yang ingin engkau lakukan asalkan ia memberi manfaat kepada manusia ramai. Yang menolak manfaat tersebut, abaikan. Masih ramai yang bersedia mendapat manfaat yang engkau tawarkan.

Lapkan air matamu, kuatkan semangatmu. Sesungguhnya, mukmin yang kuat itu lebih Allah sukai daripada mukmin yang lemah.

Sekian dulu coretan buat jiwa-jiwa yang masih lemah. Semoga anda kaya dan berjaya. Dunia dan akhirat!

Mohd Taufiq
Pakar Kesihatan & Kejayaan Shaklee.

*Bagi yang tidak keberatan untuk share pengetahuan ini bersama orang lain, sila tekan butang LIKE di atas post ini. Semoga ia menjadi manfaat untuk semua rakan-rakan anda yang memerlukan post ini dalam usaha untuk hidup lebih sihat, ceria dan bahagia. 

0 comments :

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...