Tuesday, 30 December 2014

Posted by cikgu mat On Tuesday, December 30, 2014
Assalamualaikum semua. 

Semoga para pembaca wafiqulya.blogspot.com sihat sejahtera hendaknya.

Hari ni nak kongsikan mengenai persoalan majoriti wanita kini,"Tunggulah kahwin dulu, nanti saya bertudunglah...".

Selalukan kita dengar jawapan seperti ini?

Dengan keizinan orang yang bertanya.

Apa pula jawapan mereka apabila terjadi begini setelah perkahwinan nanti?

1. Perkara yang kita sepakati bersama bahawa bertudung adalah kesempurnaan menutup aurat bahkan ia adalah kemuliaan seorang wanita yang tiada pada agama lain.

2. Dimaklumi oleh semua wanita dari umur 7 tahun hingga berumur 70 tahun (purata umur kematian) sudah mengetahui KEWAJIBAN menutup aurat dan bertudung. Ia bukanlah ilmu yang rumit untuk difahami.


3. Majoriti ulama mengatakan, bertudung dan menutup aurat bermula apabila timbul rasa 'malu' pada seorang wanita pada umur tertentu apabila dilihat tubuhnya oleh lelaki.

Biasanya bermula sejak umur 7 tahun lagi dan kemuncaknya apabila baligh, sekitar umur 9 hingga 12 tahun.

4. Fahaman wanita Melayu pula adalah sebaliknya. Mereka berfahaman, bertudung khasnya dan menutup aurat secara sempurna umumnya adalah ketika telah berkahwin atau bersuami. 

Mereka lakukannya atas nama cinta dan sayang.


5. Elok sekiranya kita fahami bahawa wanita yang berfahaman begini ingin menjadi isteri solehah kepada suaminya. 

Kerana takutkan suaminya dimurkai dan diseksa oleh Allah nanti atau kerana menuntut 'keredhaan' Allah agar rumahtangga dipelihara dari bercerai berai, maka keputusan bertudung itu diambil.

6. Tapi mungkin para wanita ini terlupa bahawa sebelum mereka menjadi isteri kepada seorang lelaki bergelar suami, mereka adalah anak kepada seorang lelaki berpangkat bapa.

Adakah mereka lupa bahawa lelaki pertama yang akan menjawab di hadapan Allah tentang urusan aurat mereka bukanlah suami...tetapi seorang lelaki yang tidak menerima cinta dan sayang sebenarnya dari anak perempuan mereka iaitu bapa?!

Mungkin anda isteri solehah buat suami, tapi kena ingat satu tanggungjawab yang lain sebagai anak solehah tidak terpenuhi.

7. Dunia ini bulat. Aturannya saling berulang-ulang. Begitulah hidup kita. 

Jika kita hari ini melakukan demikian kepada seorang bapa tapi sanggup melakukan apa sahaja untuk suami, jangan lupa bahawa anda juga bakal memiliki anak perempuan. 

Mereka juga akan mengulangi perkara yang sama terhadap suami anda, bapa mereka!

8. Itu persoalan jika hukuman Allah ditangguhkan. Bagaimana pula jika terjadi seperti caption soalan di atas?

Hukumannya Allah terus bayar tanpa tangguh hingga seorang isteri mulai rasa bersalah. Rasa bersalah terhadap diri sendiri dan rasa bersalah terhadap arahan dan sikap suami.

Inilah yang Allah firmankan di dalam al-Quran,".... perempuan yang baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk perempuan yang baik.” (an-Nur':26) 

9. Fahaman salah kebanyakan wanita ini datangnya dari kecelaruan identiti muslimah yang dipegang oleh mereka.

Mungkin kerana kekurangan ilmu dan makrifatnya. Mungkin juga kerana persekitaran sekeliling yang mendesak, ketegasan ibu bapa tentang aurat atau kemungkinan lainnya.

10. Teringat pesanan guru saya,"Jangan mencari salah seseorang untuk tujuan menghina tapi berilah kekuatan kepadanya untuk memperbetulkan salahnya".

Jadi saya cadangkan beberapa perkara jika ada yang mengalami masalah yang sama seperti di atas.


i- Fahami dahulu kaedah dalam agama,"Tidak dibenarkan taat kepada makhluk dalam perkara maksiat kepada Allah".

Tidak berdosa dan tidak diistilahkan derhaka terhadap isteri yang berkeras untuk menutup auratnya di hadapan ajnabi (orang luar) selain suaminya kerana jika dipatuhi perintah suami tersebut maka wanita tersebut derhaka kepada Allah SWT.

Arahan Allah lebih layak dipatuhi dari arahan manusia.

ii- Mulakan dengan solat taubat. Mohon ampun sungguh-sungguh kepada Allah atas kelalaian dan penangguhan kita mentaati Allah secara sepenuhnya.

iii- Solat hajat supaya dipermudahkan urusan menutup aurat anda dan memohon untuk diberikan hidayah kepada suami anda dan dilembutkan hatinya untuk menerima perubahan positif anda.

iv- Istiqamah (berterusan) dalam keadaan menutup aurat dan mulakan melakukan perubahan positif anda dalam urusan agama.

Suami lebih mudah menerima perubahan anda sekiranya anda lakukan sesuatu bersungguh-sungguh dan jelas kelihatan tekad anda dalam melakukannya.

v- Dekatilah majlis-majlis ilmu supaya hati anda dikuatkan dan dugaan-dugaan kuat dapat diatasi dengan mudah.

Bergerak ke arah perubahan positif bersama kumpulan yang positif lebih memudahkan kita menjadi muslim yang positif dan lebih baik.

Semoga anda beroleh manfaat dengan perkongsian ini dan mudah-mudahan Allah meletakkan kita di bawah lembayung rahmatNya serta dipermudahkan segala urusan berkaitan rumahtangga kita bersama.

Mohd Taufiq
Motivator Kesihatan & Kejayaan

0 comments :

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...