Friday, 6 September 2013

Posted by cikgu mat On Friday, September 06, 2013

Assalamualaikum. Apa khabar semua?
Semoga anda dipayungi oleh rahmatNya. Akibat terkesan dengan ikalan Maxis sewaktu sambutan Hari Raya Aidilfitri aritu, maka hari ni just nak cerita pasal adab yang semakin dipandang enteng oleh masyarakat kita.

Adab dan tatasusila sudah menjadi alaman seharian namun ada perilaku yang dilakukan menyimpang daripada adab sopan tanpa kita sedari. 

Zaman sekarang, remaja dan kanak-kanak berperangai tidak seperti orang zaman dulu. Jika dulu, adab dan tatasusila jadi ajaran orang tua hingga apa saja dilakukan perlu pentingkan adab yang sudah menjadi amalan seharian. Tak keterlaluan kalau dikatakan adab kini semakin dipinggirkan.

Tak kisahlah beradab dengan orang tua, orang sekeliling, sahabat mahupun ahli keluarga sendiri, kini menjaga tatasusila bukan lagi elemen penting yang ditekankan. Semakin ia dilupakan, semakin banyak perbuatan kurang beradab kita lakukan hingga ada yang tidak sedar perbuatan itu boleh menyinggung perasaan orang lain.

Jika direnungkan kembali, ada sebilangan perilaku kita seharian mampu mengguris perasaan orang lain. Tak kisahlah sama ada ia disengajakan atau tidak, seharusnya perkara seperti ini tidak patut berlaku terutamanya dalam kalangan rakyat Malaysia yang kaya dengan budi bahasa.

POTONG BARISAN


Mungkin mereka tidak sedar bahawa perilaku mereka boleh dianggap biadap dan ‘kurang ajar’. Sebagai contoh, ada individu yang pentingkan diri sendiri hingga sanggup memotong barisan ketika membuat pembayaran atau menyelit masuk ke lorong pembayaran ketika kesesakan lalu lintas.

Mungkin alasannya perlu cepat atas sebab tertentu tapi dalam situasi ini, apa juga alasan diberikan individu tidak bertanggungjawab ini memang tidak boleh diterima akal, kerana ia seolah-olah merampas hak orang lain selain membuatkan orang lain panas hati.

TAK BERI RESPON


Dalam berkomunikasi perlu ada hubungan dua hala. Tapi jika salah seorang lebih pentingkan telefon daripada kawannya, perbuatan itu boleh dikategorikan kurang diajar. Akan timbul rasa tak selesa dan tak puas hati jika berlaku kepada kita sendiri, justeru elakkan diri anda daripada tergolong dalam kelompok ini.

MAKAN TAK DIJEMPUT


Mungkin kedengaran remeh tapi dalam adab Melayu, kita diajar dengan penuh tata susila jika berkunjung ke rumah orang. Antara perkara yang ralat, mungkin ada kalanya kita selesa dengan ahli keluarga seseorang hingga mengenepikan adab bertandang. Sebagai contoh, makan tanpa dijemput tuan rumah nampak remeh tetapi ia akan beri pandangan negatif dan kurang sopan terutama di mata orang tua.

MEROKOK SESUKA HATI


Bagi individu yang tak merokok, asap rokok dianggap bahaya seolah-olah menghidu racun. Namun bagi perokok tegar, mereka tak kisah untuk menghisap rokok ketika berbual, tambah menjengkelkan apabila dengan ‘selamba’ dan tak bersalah menghembus asap ke muka rakannya.

Jika rakan itu seorang perokok mungkin tak banyak hal tapi jika sebaliknya, ternyata golongan ini boleh dikategorikan kelompok kurang diajar. Setidak-tidaknya hembus asap rokok ke tempat lain yang jauh dari corong hidung rakan anda.

Apa pun yang kita lakukan seharian, perlu difikirkan terlebih dulu. Yang penting, hormat pada orang yang berada di persekitaran kita. Namun asasnya, perkara pertama yang perlu tahu untuk hormat diri sendiri. Sekiranya kita tak menyukai sesuatu, orang lain punya perasaan yang sama. Berfikir sebelum bertindak!

*Jika anda rasa artikel ini bermanfaat dan mampu mengubah kesihatan dan hidup rakan-rakan anda, sila klik butang LIKE di atas ye, mungkin ada kebaikannya pada orang lain dan diri anda. "What you give, you get more back".

0 comments :

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...