Tuesday, 28 October 2014

Posted by cikgu mat On Tuesday, October 28, 2014

Ramai orang mendaki gunung yang tinggi tapi malangnya tak ramai yang membawa alatan dan bekalan secukupnya untuk bermalam di atas sana.

Sudahlah penat lelah mendaki tinggi. Apabila sampai ke puncak cepat-cepat pula 'terpaksa' turun kerana kesilapan dan kelalaian diri.

Ye, saya sedang bercakap tentang pendakian menuju sebuah kejayaan, idaman setiap orang yang bergelar insan.

Pernah dengar perkataan ini?!

'Menuju kejayaan itu penting tapi mengekalkan kejayaan itu sentiasa adalah lebih penting.'

Jadi, persiapan untuk mengekalkan kejayaan itu pasti lebih utama disiapkan dan disedari sejak awal.

Ia bukan 'dijumpai' di atas gunung kejayaan, tapi ia telah dipersiapkan sejak awal pendakian supaya tidak 'terpaksa' turun awal dari puncak gunung kejayaan itu setelah 'bersenang' sekejap di atas sana.

JANGAN BAWA....

Jika ingin mendaki, lepaskan segala bebanan yang tidak perlu.

Banyak bebanan di atas bahu kita masing-masing dalam menghadapi pancaroba kehidupan. Apatah lagi jika hendak mendaki sebuah gunung kejayaan. Ia tinggi dan tidak belas kasihan kepada kepada sesiapa yang membawa lebih muatan.

Tips paling mudah adalah bawa yang perlu sahaja. Yang kurang perlu, disingkirkan sementara atau selamanya. Terpulang pada kegunaannya.


i- Buang bebanan fikiran

Ketika hendak mendaki:

  • Tinggalkan minda ragu-ragu. Gantikan dengan ingin tahu.
  • Tinggalkan minda banyak berfikir. Gantikan dengan banyak bertindak.
  • Tinggalkan minda kerap bertanya. Gantikan dengan kerap menjawab.

Fikiran yang banyak ingin tahu tentang peluang dan risiko serta penyelesaian yang pasti adalah sangat baik di planet luar ini tapi tidak di dalam planet bisnes.

Bisnes adalah dunia redah dengan ilmu sedia ada. Tak perlu banyak sangat tahu. Lagi banyak tahu, lagi banyak beban yang kita bawa dari awal pendakian. Maka lagi lambat perjalanan bahkan mungkin langsung tidak berjalan.

Caranya, daki sahaja dahulu dengan ilmu seadanya dan nanti di tengah pendakian, kutiplah ilmu-ilmu berharga di setiap perhentian. Bukankah di situ terletak keseronokannya?! 

ii- Buang bebanan perasaan

Beratnya bebanan pada beg yang digalas tidaklah seberat beban perasaan dalam diri seseorang. 

Ramai orang jatuh di tengah perjalanan kerana perasaan putus asanya telah datang. Iri hati, dengki, tak puas hati, marah, cemburut dan sebagainya juga bertandang.

Jika berat badan sendiri sudah cukup besar, kenapa mahu diangkut orang lain bersama dengan meletakkan mereka dalam rasa di dada yang sempit itu?!


Semua ini menjadikan hati busuk dan keras. Kemudian hati dan rasa inilah yang digalas sepanjang perjalanan.

Sekiranya isinya adalah sampah sarap seperti ini, bolehkah ia selamat di sepanjang perjalanan? Apatah lagi mahu terus berada di puncak selamanya?

Ia bukan sahaja busuk dan menganggu pendakian sendiri malahan ia juga menyebabkan anda terpaksa mendaki sorang diri kerana orang lain pasti menghindar diri dari si pengotor ini.

Bawalah perasaan yang baik-baik kerana ia memberi bau semerbak wangi. Baik kepada diri mahupun kepada orang lain. 

Dengan rasa tenang, rasa gembira bekerjasama, rasa teruja untuk sampai ke sana bersama-sama, pasti keindahan rasa ini menjadikan penerokaan anda lebih selesa.

iii- Buang bebanan 'barangan'

Apakah yang anda perlukan sepanjang perjalanan?!

Air, makanan ringan, topi, tali atau radio, wifi, boot dan periuk belanga?!

Semuanya kita perlukan demi sebuah keselesaan....

Tapi beringatlah bahawa jalan menuju kejayaan itu curam, berliku-liku dan dalam gaung dan juramnya. Tinggalkan barangan selesa, bawa barangan 'terpaksa' dan perlu sahaja.

'Barangan' perlu bawa adalah rajin, sangka baik, lapang dada, mudah mencuba, pantas, suka membantu dan lain-lainnya. Ia sangat dipperlukan ketika perjalanan dan di akhir perjalanan.

Jangan bawa tin kosong ke atas sana. Nampak besar juga beg galasnya tapi bila sampai ke atas sana, ia tidak berguna untuk manfaat lebih utama.

iv- Buang bebanan orang

Jika hendak mendaki gunung, bertanyalah dan ajakilah orang-orang yang ingin mendaki bersama kita. Orang yang tidak mahu, jelas tidak perlu diajak bersama. Ia akan memakan dan membuang masa anda melayani karenahnya di tengah pendakian nanti.

Tidak semua sanggup melalui cabarannya sekalipun otot mereka kekar atau fizikal mereka mantap. Pendakian sebuah gunung kejayaan memerlukan lebih daripada itu. Minda, perasaan, hati dan fizikal. Kesemuanya perlu senergi!


Jangan ketika sedang menyiapkan peralatan mendaki masih ada bisikan bermain di fikiran,

"Nanti apa pula orang kata ek...."

"Aku tak ajak adik beradik aku ni boleh ke ni ek...."

"Nanti kalau aku tak sampai puncaknya, mesti orang kata kan ek..."

Ini semua beban yang tak diperlukan.

Ingat.... Ajak mereka yang berminat dan buang beban orang dalam menghadapi cabaran ini.

JIKA DIBAWA JUGA......

Mungkin sebahagiannya boleh tiba juga di puncak, tapi tentulah dengan berlapar dahaga atau berpatah berluka atau mungkin juga hingga terputus nyawa sebab bekalan sebenar tidak disediakan secukupnya dan sebetulnya.

Kita hendak mendaki dengan pantas dan tiba secepatnya tanpa perlu membawa terlalu banyak melayan beban yang remeh temeh.

Bawa impian, azam, semangat kental bersama kerana berguna di sepanjang pendakian dan setelah tiba di sana.

Semoga bermanfaat untuk semua yang sedang dalam perjalanan mendaki sebuah gunung kejayaan.


Mohd Taufiq
Motivator Kesihatan & Kejayaan

0 comments :

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...