Friday, 24 October 2014

Posted by cikgu mat On Friday, October 24, 2014

Pernah beberapa kali bertanyakan beberapa anak muda yang berjiwa panas yang turut aktif dalam mengomen segala hal.

Baik tentang soal pentadbiran negara, baik soal kos sara diri yang melambung, baik soal kenaikan harga tol sehinggalah soal harga minyak naik turut dipertikaikan.

Bukanlah bermaksud saya tidak bersetuju kita meluah rasa tapi berpada-padalah. Setelah kita meluah rasa, apa yang kita buat adalah lebih utama. 

Tindakan adalah manifestasi ucapan kita!

Mungkin ramai yang suka jika pandai bercakap atau pandai berkomentar tapi percayalah lebih ramai yang jemu jika tiada bukti yang mampu kita bawakan ke hadapan mata mereka dari usaha kita.

Kita serahkan bab mempertahankan rakyat ini kepada ahli politik dahulu. Biar mereka selesaikan. Kita selesaikan apa yang berada dalam bidang kemampuan kita dahulu. 

Setuju...setuju?!

# # # # #

Zaman kita ini, di Malaysia terutamanya, kita ditekan dalam soal kewangan dan ekonomi. Lihat sahaja perangkaan kaum terendah jumlah pendapatan perkapitanya siapa? Bukankah kita?!

Jelas ataupun kurang jelas?!

Maka untuk melawan arus yang semakin deras menjatuhkan kita ini, tidak boleh tidak kita mesti kembali kepada BISNES. Ubah status kewangan dan ekonomi kita dengan bisnes. 

Bukankah penguasaan ekonomi sekarang adalah melalui bisnes? 

Maka berbisneslah. Rebut kembali kekayaan dan keadilan sosial itu dengan usaha kita yang berpaksikan agama. Itulah yang Islam ajarkan!

Saidina Abdul Rahman bin Auf faham tentang soal ini ketika ia tiba di Madinah.

Orang Islam Ansar majoritinya miskin dan ekonomi Madinah dikuasai Yahudi ketika itu. Apa yang beliau dilakukan?!

Laungkan ucapan,"Boikot Yahudi?!" atau "Harga sayur mahal, turunkan. Jika tidak kami akan boikot kamu?!"

Tidak.....beliau faham bahawa orang Islam 'malas' bercakap perkara yang tidak bermanfaat. Jadi beliau pergi berniaga di pasar Yahudi, berbisnes dan berjual beli dengan orang Yahudi serta dikelilingi oleh Yahudi.

Akhirnya umat Islam berjaya dalam peperangan ekonomi dan 'menawan' pasar-pasar besar milik kaum Yahudi Madinah.


Ingat selalu. Bila Allah campur tangan dalam hidup seharian kita, kita pasti akan berjaya.
That's why business must be practice in Islamic way!

# # # # #

Ketika zaman kejahilan politik dulu, kita dipasakkan dengan kefahaman bahawa politik suku, agama suku. Zaman itu telah berlalu tetapi telah memakan masa untuk minda rakyat Malaysia 'sedar' selama lebih 50 tahun.

Kini, di zaman penguasaan industri dan ekonomi, ada pula sebahagian pihak yang menyebarkan fahaman jahiliyah mereka,"Islam Suku, Bisnes Suku". Entah berapa puluh tahun pula baru kita 'sedar' sekali lagi.

Maksudnya adalah berlaku pemisahan yang sangat jelas dalam permasalahan bisnes dan ekonomi dari agama. Seolah-olah bisnes itu adalah bidaah ciptaan luar yang bukan berasal dari Islam. 

Benarkah?!

Tidak boleh dicampuradukkan Islam dalam masalah bisnes. Nanti tertutup 'kotornya' bisnes dengan nama agama yang murni. Seolah-olahnya begitu pandangan akal pendek mereka.

Timbul ucapan yang dahulunya berbaur perkauman dalam politik tapi kini muncul dalam ekonomi. 

"Bangsa tu memang pandai bisnes sejak zaman Melaka dulu lagi".

"Bangsa tu kalau tanpa kita yang membelinya, bolehkah berniaga?",

"Bangsa tu tidak agihkan kekayaan sepatutnya",

"Bangsa itu tak nak ambil orang kita bekerja".


Kata saya,"Hei, engkau yang hanya tau komentar. Jika benar tidak gentar, berbisneslah! Hentikan dari menjadi anjing menyalak bukit. Bukit tidak berganjak sedang lidah engkau satu hari nanti tergigit.

Sampai bila mahu jadi begitu!"

BISNES DAHULU ATAU ISLAM DAHULU?!

Saya bawakan satu contoh mudah. Tak cukup satu, dua saya bawakan.

Engkau berdoa sebelum makan atau setelah makan?

Engkau solat sebelum mati atau setelah mati?

Jawabnya tentulah kedua-duanya. Allah dan Islam itu datang dahulu sebelum sebarang tindakan dilakukan. Begitulah dengan ibadat lainnya.

Islam datang dahulu sebelum manusia mengenali politik, sosial, ekonomi, bisnes dan lain-lain yang bermula dan berakhir dengan panduan dan tunjuk ajar Islam.

Dengan tindakan dek kerana hasad dan tamak, manusia mula merosakkan semua aspek hidup ini dengan akal fikiran mereka tanpa mahu dipandu oleh agama.

Mereka ini biasanya orang terlibat dalam dunia bisnes. Itu satu golongan.

Satu golongan lagi bertindak dengan tindakan dek kerana sangat berhati-hati. Mereka yang tidak terlibat dengan bisnes secara langsung, tapi ingin juga pendapat mereka didengari.

Maka, mereka tidak ingin kotoran bisnes itu menempel sama pada agama. Maka, ditakutkan manusia dengan istilah yang bukan-bukan ini.

# # # # #

Bukankah ketika mana kita tersepit:

+ untuk memperbaiki sistem keadilan sosial yang zalim, kita bawa sistem keadilan sosial Islam,
+ untuk memperbaiki sistem politik negara yang kotor, kita bawa sistem politik Islam,
+ untuk memperbaiki sistem perbankan yang menekan, kita bawa sistem perbankan Islam.

Untuk memperbaiki sistem bisnes yang serba kotor, mengapa tidak mahu bawa sistem bisnes Islam?!


Saya tertarik dengan satu golongan yang lain.

Mereka adalah orang yang terlibat secara langsung dengan bisnes dan mereka cuba memperbaiki kekurangan beragama di dalam bisnes tanpa banyak soal. Tindakan mereka hanya kerana dek sayang kepada agama dan bangsa.

Sikap golongan mana yang ingin anda terapkan dalam diri?!

1. Menjadi ahli komentar tanpa tindakan.
2. Menjadi ahli bisnes dengan komentar dan tindakan.
3. Tidak mahu terlibat langsung dengan bisnes dan terus ditekan dalam ekonomi.


Mohd Taufiq
Motivator Kesihatan & Kejayaan

0 comments :

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...